Arsitektur Indonesia
Arsitektur Indonesia

Sebuah Kisah Tentang Identitas Desain Arsitektur Indonesia

Posted on 882 views

Arsitektur sering dianggap sebagai simbol budaya dan karya seni dari tempat tertentu. Dalam hal ini, arsitektur Indonesia mencerminkan keragaman budaya Indonesia. Perlu diingat bahwa Indonesia memiliki 34 provinsi yang masing-masing memiliki keunikan tersendiri.

Dengan demikian, arsitektur Indonesia mengambil banyak bentuk dan gaya yang memiliki ciri khas dan ciri khas dengan cerita, menjadikan nusantara satu tanah cerita besar. Berikut adalah beberapa gaya arsitektur Indonesia yang populer yang ingin Anda ketahui.

Arsitektur Gaya Tradisional

Setiap sub-budaya Indonesia memiliki bentuk rumah tradisional yang berbeda yang dikenal sebagai Rumah Adat. Konsep arsitektur ini didasarkan pada kepercayaan dan nilai-nilai tradisional yang dijunjung tinggi oleh masyarakat setempat. Tidak ada arsitek atau desainer yang membantu mereka membangun Rumah Adat. Bahkan, mereka membuat rumah-rumah ini sendiri dengan bantuan seorang ahli bangunan atau tukang kayu setempat, namun mereka masih berhasil menciptakan karya arsitektur yang kompleks dengan desain yang rumit dan nilai estetika yang tinggi hanya dengan menggunakan bahan-bahan alami.

Terlepas dari keragaman arsitektur gaya tradisional, semuanya masih memiliki kesamaan dalam beberapa hal karena mereka memiliki nenek moyang yang sama, Austronesia. Salah satunya, bangunan dibuat untuk beradaptasi dengan faktor lingkungan Indonesia, seperti iklim tropis.

Bayangkan sebuah rumah panggung dengan atap miring yang curam untuk mengakomodasi situasi lingkungan — ini membuktikan bahwa arsitektur tradisional sudah sangat maju, melihat bagaimana mereka menaruh banyak pertimbangan sebelum membangun sesuatu dan dapat bekerja dengan apa pun yang mereka miliki.

Arsitektur Hindu dan Buddha

Gaya berbasis agama ini lahir dari pengaruh agama Hindu dan Budha pada masa Indiaisasi di Indonesia, antara abad ke-4 hingga ke-15, khususnya di Jawa. Sisa-sisa periode ini menampilkan tempat-tempat ibadah yang pernah menjadi bagian dari kerajaan-kerajaan Indonesia yang dulu.

Konsep arsitektur Indonesia kuno ini mengikuti aturan khusus yang ditetapkan oleh agama. Tujuan utamanya adalah menyelaraskan bangunan dengan kekuatan alam, memaksimalkan kesucian tempat dan memaksimalkan efektivitasnya sebagai tempat ibadah. Bahan yang digunakan untuk membangun candi biasanya batugamping atau batu bata, disatukan dengan mekanisme penguncian di antara masing-masing batu, menggunakan lesung atau campuran getah anggur dan gula aren sebagai bahan pengikat.

Baca Juga:  7 Tren Desain Interior Terupdate Yang Perlu Anda Ketahui

Perbedaan antara arsitektur yang diilhami Hindu dan Buddha adalah bahwa yang pertama cenderung lebih tinggi dengan mahkota runcing, sedangkan yang terakhir menggunakan stupa, atau ornamen bentuk seperti kubah. Banyak bangunan luar biasa yang dibuat selama periode ini dengan desain yang sangat canggih, dekorasi yang detail, dan relief yang megah. Beberapa contohnya adalah dataran tinggi Dieng di kompleks vulkanik di Jawa; candi paling awal di pulau itu dan arsitektur Hindu terbaik dan terbesar, Prambanan; dan monumen Buddha Warisan Dunia, Candi Borobudur.

Arsitektur Gaya Islam

Ciri khas gaya Islam berasal dari tempat ibadah mereka, yang dikenal sebagai masjid. Pengaruh Islam dimulai pada abad ke-15, di mana ia banyak digunakan di Sumatera dan Jawa. Pada awalnya, desain arsitektur masjid dipadukan dengan ciri-ciri masa lalu Hindu dan Budha, Cina, dan budaya lokal lainnya, menciptakan arsitektur vernakular pada masa itu. Desainnya menggunakan atap bertingkat yang menyerupai Gunung Hindu. Konsep meru, dan menara menyerupai bentuk candi Hindu-Budha. Mereka bahkan menggunakan bahan yang sama untuk mendapatkan tampilan yang eksotis namun tak lekang oleh waktu.

Selama abad ke-19, arsitektur gaya Islam Indonesia mengalami perubahan signifikan karena menyambut pengaruh negara-negara Arab. Dengan membawa kubah dan menara ke dalam arsitektur gaya Islam Indonesia, lebih banyak kedalaman dan warna ditambahkan ke Indonesia.

Arsitektur Istana

Indonesia memiliki berbagai kerajaan bersejarah yang tersebar di nusantara dan ternyata beberapa arsitektur keraton di berbagai tempat. Biasanya, desain istana didasarkan pada gaya vernakular daerah pada periode waktu itu. Meski berbasis rumah adat, istana ini dirancang dan dibangun dengan keagungan dan keagungan. Ditambah lagi, di kemudian hari dalam sejarah kita, terkadang Anda akan menemukan sentuhan elemen Eropa yang jauh lebih canggih dan mewah, cocok untuk tempat tinggal bangsawan.

Arsitektur Gaya Kolonialisme

Belanda pernah menjajah Indonesia selama tiga setengah abad, dan tidak heran jika pengaruh Belanda begitu kuat dan menjadi ciri penting arsitektur Indonesia sejak abad ke-16 dan ke-17.

Deretan rumah dan kanal dengan pasangan bata dan bata sebagai bahan utama bangunan. Awalnya mereka tidak mempertimbangkan untuk beradaptasi dengan kondisi lingkungan Indonesia, yang ternyata membawa petaka. Belakangan, Belanda belajar dari kesalahan ini dan mulai memasukkan gaya arsitektur Indonesia ke dalam desain sebagai upaya untuk beradaptasi dengan lingkungan. Hal ini memicu lahirnya gaya arsitektur Hindia Belanda pada abad ke-18, yang ditandai dengan jendela besar untuk ventilasi, beranda yang dalam dengan elemen dekoratif Eropa seperti pilar, dan atap bergaya Jawa sebagai tambahan gaya arsitektur asli Belanda.

Baca Juga:  Produk Apple Paling Ikonik Selama Masa Steve Jobs

Gaya Indies, yang secara inheren merupakan hibrida Indo-Eropa, diterapkan di berbagai tempat seperti gedung pemerintahan, stasiun kereta api, rumah sakit, tempat bisnis, dan hotel. Pada akhir abad ke-18, kota-kota besar di Indonesia sangat dipengaruhi oleh gaya ini dan sampai hari ini, kita memiliki sejumlah besar bangunan dengan arsitektur kolonial. Terlepas dari asal-usul kolonialisme yang suram, gaya ini masih menjadi bagian utama dari sejarah Indonesia.

Arsitektur Gaya Pasca-Kemerdekaan

Gaya art deco Jawa tahun 1920-an kembali muncul pada tahun 1950-an dan menjadi akar gaya arsitektur nasional. Secara politis, itu adalah cara orang Indonesia membebaskan diri dari pengaruh Belanda dan merupakan ekspresi kebebasan. Dinamakan gaya Jengki, berdasarkan kata “yankee” angkatan bersenjata Amerika, arsitekturnya sangat dipengaruhi oleh arsitektur gaya abad pertengahan Amerika. Ini menggunakan volume struktur yang lebih rumit daripada kubus modernis sebelumnya dan struktur geometris ketat dari arsitektur gaya Belanda.

Pada tahun 1970-an, pemerintah mulai mempromosikan kembali arsitektur asli negara Indonesia. Pada 1980-an, banyak bangunan publik telah memadukan desainnya dengan aspek lokal, beberapa di antaranya dengan cara yang dilebih-lebihkan.

Salah satu contohnya adalah kantor negara di Padang yang memiliki atap beton besar ala Minangkabau. Terlepas dari upaya yang luar biasa, beberapa hasilnya tampak kurang megah dari yang diperkirakan karena memasang elemen tradisional ke bangunan modern tidak semudah kedengarannya. Beberapa memang keluar dengan indah, seperti desain asli Terminal 1 dan 2 Bandara Soekarno-Hatta.

Arsitektur Gaya Kontemporer

Seperti belahan dunia lainnya, gaya arsitektur internasional mulai mengambil momentum di Indonesia pada tahun 70-an, seperti terlihat pada deretan gedung pencakar langit yang dihiasi kaca, baja, dan beton. Ornamen ultra-dekoratif mereda dan digantikan dengan nuansa modern dan post-modern, menciptakan pertumbuhan pesat konstruksi perkotaan dan kontemporer yang membentuk cakrawala kota Indonesia saat ini.

Gravatar Image
Saya seorang arsitek yang senang membaca dan menulis. Saya bergabung dengan HC-Arsitekrumah.com sebagai Penulis dan Editor. Saya akan selalu sharing informasi mengenai dunia arsitektur. Jika ada pertanyaan bisa menghubungi saya melalui halaman contact.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

four × 5 =