Rumah Luwih
Rumah Luwih

Rumah Luwih – Mengenang Kehidupan Regal Bali

Posted on 2,848 views

Sejarah selalu menjadi salah satu sumber inspirasi bagi dunia desain. Untuk ‘menciptakan kembali’ desain yang ada dengan interpretasi baru, kontemporer namun orisinal adalah tantangan yang disukai banyak desainer di seluruh dunia. Rumah Luwih, yang terletak di Karangasem, adalah salah satu tambahan terbaru untuk adegan resor mewah di Bali dan memberikan contoh yang sangat baik dari pendekatan ini. Bekerja dengan tim desain dari Hadiprana Design Consultant, proyek ini memberi penghormatan kepada Ujung Water Palace, salah satu landmark bersejarah terkenal di Bali.

Beberapa generasi yang lalu, ada seorang raja terkenal di Karangasem, Bali yang dikenal sebagai I Gusti Bagus Jelantik yang membangun taman air yang dikenal sebagai Kolam Dirah pada tahun 1901. Kemudian pada tahun 1909, ia memperluasnya menjadi istana rekreasi menggunakan arsitek Belanda Van Den Hentz dan Arsitek Cina Loto Ang. Seluruh kompleks ini kemudian dikenal sebagai Istana Air Ujung dan akhirnya selesai pada tahun 1921. Sekarang diakui sebagai salah satu keajaiban arsitektur Bali – menggabungkan elemen desain Eropa, Cina, dan Bali.

Terpesona oleh kisah yang luar biasa ini, pemilik Rumah Luwih, bersama dengan firma desain Konsultan Desain Hadiprana, memutuskan untuk membuat sebuah hotel dalam bentuk rumah besar seperti esensi sebenarnya dari “Rumah Luwih” – yang berarti rumah besar dalam bahasa Bali. . Terletak di tepi pantai Pantai Lebih di kawasan Gianyar, mereka membangun Rumah Luwih di atas lahan bekas vila pribadi pemilik dengan menggunakan Istana Air Ujung sebagai sumber inspirasi mereka. Berbagai aspek unsur budaya Kolonial Belanda, Cina, dan Bali dimasukkan ke dalam desain.

Tim Konsultan Desain Hadiprana, bertujuan untuk menciptakan suasana dengan perasaan intim pulang ke rumah besar nenek Anda. Tujuan itu telah berhasil dicapai dengan pemilihan furnitur antik dan karya seni dari koleksi pribadi pemilik serta beberapa replika furnitur antik dari era kolonial. Keseimbangan dibuat dengan menggunakan palet warna – kebanyakan putih – terinspirasi oleh Istana Air Ujung. Namun, kami juga melihat aksen nuansa biru dan merah pada kanopi di teras yang kontras dengan kolam dan laut.

Baca Juga:  Desain Rumah Skandinavia Modern Yang Menakjubkan

Seperti istana terkenal di Karangasem, rumah utama di Rumah Luwih dikelilingi oleh elemen air dan taman yang asri. Elemen airnya terbagi antara kolam infinity besar yang bertengger di tepi restoran Andrawina dan kolam teratai buatan dengan angsa hidup yang mirip dengan yang ada di Istana Air Ujung. Gazebo luar ruangan kecil berwarna putih berdiri di tengah cakrawala – memisahkan pantai dari kolam teratai. Ini memiliki fungsi ganda: sebagai tempat yoga di pagi atau sore hari dan sebagai tempat yang indah untuk upacara pernikahan pribadi.

Dari segi tata ruang, Rumah Luwih didesain mengikuti tata letak grand mansion klasik dan dibagi menjadi tiga zona dengan rumah utama di tengah dan rumah tambahan di kedua sayap, membentuk sumbu simetris untuk memperkuat konsep rumah. Kami menemukan area umum di gedung utama termasuk lobi kedatangan dan area resepsionis, kamar tamu utama, ruang makan Andrawina, dan ruang perpustakaan.

Ada dua jenis kamar yang menempati kedua sayap mansion. Di kamar Garden View, area kamar mandi dan kamar tidur dipisahkan oleh pintu jalusi geser berbentuk L yang dapat dibuka penuh untuk memberikan perasaan yang lebih luas, mudah diakses, dan menyatukan ruangan. Untuk memperkuat pengaturan ini, tidak ada perbedaan ketinggian antara tingkat lantai di area kamar tidur dan kamar mandi (kecuali area shower) dan bahan yang sama digunakan untuk area lantai. Hal ini memungkinkan para tamu untuk mengakses pemandangan ke seluruh sudut ruangan, termasuk kamar mandi ke arah balkon.

Untuk kamar dengan Pemandangan Laut, Konsultan Desain Hadiprana mencoba untuk menjauh dari tata letak hotel yang umum. Begitu memasuki kamar, para tamu terlebih dahulu disambut oleh foyer sebelum melanjutkan ke area kamar tidur. Kamar mandinya memiliki bak mandi tepat di sebelah jendela, memungkinkan para tamu untuk melihat langsung pemandangan laut sambil berendam di bak mandi. Kami juga memperhatikan bahwa bed runner di setiap kamar tidak hanya berfungsi sebagai elemen artistik dekoratif tetapi juga sebagai objek penyambutan. Ini adalah contoh menarik dari perhatian terhadap detail yang membedakan Rumah Luwih dan menempatkannya di kelas tersendiri.
Salah satu faktor keberlanjutan mendasar untuk sebuah hotel adalah kemampuan untuk menjadi berbeda dan menarik bagi pelanggan yang sudah ada dan tamu masa depan. Rumah Luwih dengan perpaduan unik antara konsep Karangasem dan pendekatan hunian berhasil mencapai tujuan tersebut. Tentunya Raja I Gusti Bagus Jelantik akan bangga jika berkesempatan melihat versi modern istananya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

eight + seventeen =