Menata Ruang Rumah yang Sempit
Menata Ruang Rumah yang Sempit - Source: ikea. co.id

Menata Ruang Rumah yang Sempit

Posted on 873 views

Perkembangan zaman menuntut manusia untuk dapat menyesuaikan diri dengan kondisi yang ada termasuk ruang rumah yang sempit. Dalam hal ini penyedian kebutuhan perumahan pada saat ini seseorang mungkin harus melepas gambarannya tentang rumah yang ideal. Rumah dengan halaman yang luas, tata ruang lengkap dan besar mungkin tidak lagi cocok pada saat ini, apalagi bagi masyarakat menengah ke bawah di kota besar.

Harga tanah yang tinggi, bahan bangunan,perabot dan biaya perawatan serta intensitas penggunaan yang tidak memadai menyebabkan seseorang kemudian mengambil keputusan untuk membeli rumah yang lebih praktis. Rumah kecil pada lahan terbatas dengan tata ruang minimal yang masih dapat diterima untuk hidup nyaman.

Rumah pada masa lalu dianggap sebagai pusat kehidupan karena sebagian besar hidup seseorang ada didalamnya, bersama dengan orang tua, serta anak- anak bahkan kadang dengan saudara. Rumah dengan kapasitas tampung keluarga luas serta intensitas penggunaan yang tinggi ini menyebabkan tuntutan akan rumah menjadi besar, terutama dari segi kuantitas.

Dikota kota besar, perkembangan menuju masyarakat industri membawa perubahan p**a pada perilaku kehidupan keluarga. Keluarga di kota –kota besar pada saat ini umumnya hanya terdiri atas otang tua dan anak –anak. Tingginya biaya hidup,kesadaran akan biaya pendidikan,rekreasi serta perkembangan kebutuhan menyebabkan keluarga pada saat ini lebih menyukai jumlah anak yang sedikit. Kadang- kadang kedu aorang tua bekerja untuk lebih menunjang perekonomian keluarga atau merupakan bentuk persamaan hak,sementara anak- anak bersekolah. Praktis intensitas kegiatan rumah terutama di siang hari sangat menurun.

Rumah bukan lagi sebagai pusat kehidupan,namun lebih merupakan tempat untuk pulang dan beristirahat setelah bekerja atau sekolah.Tuntutan kuantitas pada saat ini pun menurun, namun pada sisi lain. Tuntutan kualitas berupa kenyamanan menjadi lebih tinggidan kegiatan rekreasi dalam rumah menjadi lebih berkembang. Pada saat keluarga bertamu, rumah diharakan dapat menunjang kulaitas pertemuan keluarga tersebut, sekalipun pada ruuang- ruang yang terbatas.

Rumah – rumah masyarakat menengah ke bawah pada saat ini pada umumnya mempunyai luasan kurang dari 100 m2,dengan luas kapling sampai 200 m2. Rumah dengan luasan diatas 100 m2 sudah dianggap sebagai rumah mewah dimana untuk membangun dan merawatnya memerlukan biaya ekstra yang tidak sedikit.Di sinilah tugas seorang Arsitek Rumah memberikan desain rumah yang sempit menjadi berkesan lebih luas

Baca Juga:  Rumah Luwih - Mengenang Kehidupan Regal Bali

Tata ruang rumah dapat dibagi menjadi 3 kelompok yakni kelompok ruang public,privat dan servis. Ruang public terdiri dari atas teras depan dan ruang tamu. Ruang privat terdiri atas ruang tidur, ruang makan, dan ruang keluarga. Ruang servis terdiri dari dapur dan kamar mandi. Semakin tinggi kemampuan perekonomian keluarga , tuntutan penyediaan ruang untuk menampung masing- masing kegiatan secara khusus menyebabkan luasan rumah menjadi berkembang, namun disisi lain pertimbangan efisiensi dan keterbatasan ruang memaksa penghuni untuk mancari solusi tata ruang yang simple namun dapat menampung bermacam macam kegiatan yang berlangsung di rumah dengan kualitas yang tetap terjaga.

Gravatar Image
Saya seorang arsitek yang senang membaca dan menulis. Saya bergabung dengan HC-Arsitekrumah.com sebagai Penulis dan Editor. Saya akan selalu sharing informasi mengenai dunia arsitektur. Jika ada pertanyaan bisa menghubungi saya melalui halaman contact.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

four × five =