Struktur Buatan
Struktur Buatan - Source: pikist. com

Ketika Struktur Buatan Memenuhi Elemen Alam

Posted on 2,876 views

Istilah “organik” agak terlalu sering digunakan akhir-akhir ini. Umumnya, ini tentang merek atau produk yang segar, bersih, alami, sehat. Dalam arsitektur, kata tersebut menggambarkan keharmonisan struktur buatan manusia dan lingkungan alam sekitarnya. Berikut adalah panduan sederhana tentang salah satu pendekatan paling mengesankan di bidang arsitektur.

Arsitek Amerika Frank Lloyd Wright ( ) dianggap sebagai bapak arsitektur organik. Dalam esainya tahun 1910-an, ia menciptakan frasa untuk menggambarkan pendekatannya dalam merancang struktur arsitektur yang hidup berdampingan dengan kehidupan alam yang menghuni ruang itu. Dalam kata-katanya, “itu harus dari bukit. Milik itu. Bukit dan rumah harus hidup bersama, lebih bahagia satu sama lain.”

Sebelum bangunan hijau menerima hype yang mereka lakukan hari ini, Wright telah hidup dan merancang karya-karyanya se-organik mungkin. Kreasi organiknya yang brilian—Fallingwater, Kentuck K**b, Taliesin, Rosenbaum House, dan banyak lagi—mencontohkan teorinya dan terus menginspirasi hingga saat ini.

Sebagai salah satu desain arsitektur organik paling luar biasa dari Wright, Fallingwater adalah rumah pribadi paling terkenal di abad ke-20. Terletak di atas air terjun di Bear Run, perkemahan musim panas ini terdiri dari bentuk beton kantilever. Eksterior beton dan batu kapur sesuai dengan lingkungan sekitarnya: formasi batuan alami dan hutan hijau yang rimbun. Selain itu, saat masuk ke dalam, Anda juga masih akan merasakan nuansa “back to nature” berkat lantai batu yang kasar.

Karena banyaknya bangunan dalam bentuk lekukan dan bentuk bebas, kesalahpahaman tentang bagaimana seharusnya arsitektur organik mulai menjamur. Beberapa juga menyarankan bahwa struktur organik harus hemat energi, berkelanjutan, dan menggunakan bahan organik.

Mendefinisikan arsitektur organik dapat dimengerti sedikit membingungkan, tetapi tentu saja itu bukan gerakan estetika atau canggih saja. Setiap bangunan merupakan respons terhadap motifnya, waktu pembangunannya, kondisi lokasinya, serta kepribadian arsitek dan/atau penghuninya. Akibatnya, desain organik unik satu sama lain, namun ada beberapa fitur umum sebagai inti dari arsitektur organik.

Pada dasarnya, arsitektur organik sering digambarkan sebagai terjemahan dari konsep “all-inclusive” dari desain organik Wright, yang prinsip utamanya mengajarkan kita untuk mencapai harmoni yang menyatukan alam dan arsitektur sebagai satu kesatuan. Struktur, bahan, m***a, motif dan elemen arsitektur dasar mungkin sengaja diulang di seluruh bangunan untuk lebih meningkatkan sifat di dalamnya.

Baca Juga:  Merancang K11 dengan Otto Ng dari LAAB

Selain Wright, ada arsitek yang juga cukup berpengaruh dalam membentuk sikap dan nilai arsitektur organik. Salah satunya adalah “bapak pencakar langit” Louis H. Sullivan ( ). Dia percaya desain arsitektur harus menonjolkan prinsip revolusioner “bentuk mengikuti fungsi”. Bekerja di bawahnya, banyak sejarawan arsitektur mengatakan bahwa Wright dipengaruhi oleh karya Sullivan.

Schlesinger tripartit
Arsitektur organik telah disukai sejak kelahirannya hingga hari ini, dan 30 St. Mary Axe (paling dikenal sebagai Gherkin) di tengah-tengah hutan beton distrik keuangan utama London tentu saja merupakan bagian dari tempat yang paling menawan.

Jika Casa Mila membangkitkan gelombang laut, bangunan yang dirancang oleh arsitek terkenal Norman Foster dari Foster and Partners menegaskan kembali kemiripannya dengan gherkin, sejenis mentimun. Terlepas dari struktur rangka luarnya, gedung pencakar langit 41 lantai ini juga memungkinkan aliran ventilasi melalui seluruh bangunan, yang meniru sistem spons laut dan anemon.

Pada catatan serius, filosofi arsitektur ini tidak hanya terbatas pada dunia barat. Demonstrasi besar lain dari struktur organik terletak di Delhi, India: Kuil Teratai. Dirancang oleh Arsitek Iran-Kanada Fariborz Sahba pada tahun 1986, kuil ini menyerupai b***a teratai raksasa karena telah lama diakui sebagai simbol persatuan dalam keragaman di dalam negeri. Yang juga menarik dari rumah ibadah ini ada di bagian atas. Teratai ‘terbuka’ di bagian atas memungkinkan atap baja dan kaca memberikan perlindungan dari hujan dan memungkinkan aliran pencahayaan alami ke bagian tengah candi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

sixteen − 5 =