JENIS BIAYA & METODE MENETAPAN HARGA

  • Share

JENIS BIAYA PERUSAHAAN

Ada three jenis kelompok biaya yang sudah diklasifikasikan berdasarkan pergerakan dan besarannya. Jenis-jenis biaya terbagi 3 kelompok yaitu :

  1. Biaya tetap (fixed cost/overhead)

Biaya yang tidak bervariasi/berubah seiring dengan pemakaiannya. (Sewa, gaji tiap bulan)

  • Biaya berubah (variable cost)
  • Biaya yang berubah sesuai dengan tingkat produksi. (Dalam membuat satu unit laptop, biayanya berbeda dengan sejumlah unit computer. Biasanya chip, kabel, plastic, kemasan,dan lain sebagainya)

  • Biaya Total (total cost)
  • Jumlah dari biaya tetap dan biaya variable untuk tingkat produksi yang dihasilkan.

    Untuk menetapkan harga yang baik, manajemen memerlukan pengetahuan perihal bagaimana biaya bervariasi pada beragam tingkat produksi yang berbeda. Selain untuk mencari tingkat produksi yang cocok dan menguntungkan, hal ini berkhasiat untuk menghadapi perubahan yang mungkin muncul pada pasar maupun perusahaan sendiri.

    Baca juga:PENGEMBANGAN PRODUK BARU DAN STRATEGI SIKLUS HIDUP PRODUK Analisa Pasar

    Biaya pada tingkat produksi yang berbeda, perusahaan dalam menetapkan harga maka manajemen perlu mengetahui bagaiamana biaya bervariasi pada tingkat produksi. Biaya sebagai fungsi dari pengalaman berproduksi, misalnya sebuah perusahaan menjalankan suatu pabrik memproduksi 1000 kalkulator per hari, dan setelah perusahaan tersebut pengalaman dalam memproduksi kalkulator, perusahaan belajar untuk melalukan dengan baik.

    Pekerja mempelajari cara yang lebih singkat dan menjadi lebih terbiasa dengan peralatan mereka, dan dengan berlatih pekerjaan menjadi lebih teratur dan perusahaan menemukan peralatan srta proses kerja yang lebih mudah, efisien dan efektif. Perusahaan menjadi lebih efisien dan menerima skala ekonomi yang lebih baik. Hasilnya biaya rata-rata cenderung turun dengan bertambahnya pengalaman berproduksi. Adapun kurva pengalaman (kurva pembelajaran) adalah penurunan dalam biaya rata-rata per unit yang dihasilkan karena bertambahnya pengalaman produksi.

    Biaya Per Unit Pada Tingkat Produksi yang Berbeda Per-Periode

    Biaya Per Unit Pada Taraf Produksi yang Berbeda Per-Periode

    Dalam menentukan biaya tentu saja perusahaan perlu berproduksi terlebih dahulu. Dari pengalaman panjang selama berproduksi, meskipun terkesan tidak rasional, perusahaan akan memiliki intuisi untuk dapat menetapkan harga best dari pertimbangan biaya yang terjadi selama berproduksi. Terdapat kurva pengalaman yang menggambarkan penurunan biaya berproduksi karena pengalaman dalam produksi.

    Baca juga: DEFINISI HARGA DAN PENTINGNYA PENETAPAN HARGA

    Biaya Per Unit dari Fungsi Akumulasi Produksi : Kurva Pengalaman

    Biaya Per Unit dari Fungsi Akumulasi Produksi : Kurva Pengalaman

    METODE PENETAPAN HARGA

    Ada beberapa macam metode penetapan harga yang berorientasi pada biaya, mirip:

    Metode penetapan harga yang dipandang paling sederhana dan paling banyak digunakan ialah dengan menambahkan sejumlah kenaikan (mark-up) pada biaya produk. Metode semacam ini disebut metode penentapan harga mark-up (mark-up pricing) atau cost-plus (cost-plus pricing). Mark-up adalah jumlah rupiah yang ditambahkan pada biaya dari suatu produk untuk menghasilkan harga jual. Mark-up tersebut ditetapkan dengan maksud untuk menutup biaya overhead (biaya tidak eksklusif) dan laba bagi perusahaan.

    ? Cost-Plus Pricing Method

    Dalam metode ini, penjual atau produsen menetapkan harga jual untuk satu unit barang yang besarnya sama dengan jumlah biaya in line with unit ditambah dengan suatu jumlah untuk menutup laba yang diinginkan (disebut marjin) pada unit tersebut; formulanya dapat dilihat berikut ini

    BIAYA TOTAL MARJIN HARGA JUAL

    Sebagai contoh :

    Seorang kontraktor bangunan menghitung-hitung bahwa untuk membangun dan menjual lima buah rumah yang sejenis, akan dikeluarkan sejumlah biaya dengan perincian sebagai berikut :

    Biaya material                                                                           Rp. 7.500.000,-

    Biaya tenaga kerja                                                                     Rp. 2.500.000,-

    Biaya lain mirip sewa kantor, penyusutan alat-alat,

    gaji pimpinan, dan sebagainya                                                  Rp. 4.000.000,-

                                                                                                      ——————-

                                                                            Jumlah :             Rp.14.000.000,-

    Apabila ia menghendaki laba sebesar 10% dari biaya total , maka :

    Harga total            = biaya total + laba

                                  = Rp. 14.000.000,- (10% x Rp. 14.000.000,-)

                                  = Rp. 15.Four hundred.000,-.

    Dengan demikian masing-masing rumah akan dijual seharga Rp. Three.800.000,- (dari Rp.15.400.000, 5 rumah) dengan laba sebesar Rp. 280.000,- (dari Rp.1.400.000, five rumah).

    Kalau rumah-rumah tersebut tidak semuanya laku, maka ada kemungkinan laba akan turun, atau bahkan menderita kerugian. Namun perlu diketahui bahwa pada umumnya kontraktor baru melaksanakan pembangunan setelah memperoleh pesanan atau kontrak, jadi barang yang dibuat sebenarnya sudah terjual pada ketika kontrak pesanan disetujui.

    ? Mark ? Up Pricing Method

    Variasi lain dari metode cos-plus ialah mark-up pricing method yang banyak dipakai oleh para pedagang. Pedagang yang membeli barang-barang dagangan akan menentukan harga jualnya setelah menambah harga beli dengan sejumlah mark-up

    HARGA BELI MARK UP = HARGA JUAL

    Jadi, mark-up ini adalah kelebihan harga jual di atas harga belinya. Laba mampu diperoleh dari sebagian mark-up tersebut. Selain itu, pedagang tersebut juga harus mengeluarkan sejumlah biaya eksploatasiyang juga diambilkan dari sebagian mark-up.

    Setelah kita mengetahui kedua metode tersebut, perlu p**a kita mengetahui beberapa istilah biaya yang ada kaitannya. Beberapa istilah biaya itu antara lain : (a) biaya tetap total, (b) biaya variabel, (c) biaya total, (d) biaya marjinal.

    Baca juga:STRATEGI PEMASARAN YANG DIGERAKKAN OLEH PELANGGAN

    Dalam break-even pricing kita dapat mengetahui perihal bagaimana satu-satuan produk itu dijual pada harga tertentu untuk mengembalikan dana yang tertanam dalam produk tersebut. Sebuah metode penetapan harga yang didasarkan pada permintaan pasar dan masih mempertimbangkan biaya ialah dengan analisa break-even . Perusahaan dapat dikatakan dalam keadaan break-even bilamana penghasilan (revenue) yang diterima sama dengan ongkosnya, dengan anggapan bahwa harga jualnya sudah tertentu. Menurut metode ini, perusahaan akan menerima laba bilamana penjualan yang dicapai berada di atas titik break-even, maka perusahaanakan menderita rugi.

    titik Break Even dapat dihitung dengan formula sbb. :

                                                                  Biaya tetap general

    Titik break-even dan unit =    —————————————–

                                                    Kontribusi consistent with unit pada overhead

    Kontribusi per unit pada everhead dapat diartikan sebagai kelebihan harga jual per unit di atas biaya variabel rata-rata yang dipakai untuk menutup biaya tetap. Jadi, kontribusi per unit produk pada overhead ini dapat diperoleh dengan menggunakan formula sebagai berikut :

    Kontribusi per unit produk pada overhead = Harga jual per unit – Biaya variabel rata-rata

    Dengan sebuah contoh, biaya tetap perusahaan ialah Rp500,- dan biaya variabelnya ialah konstan, yakni Rp 60,- per unit. Jadi biaya total (total cost) untuk satu unit produk ialah Rp 560,- yang diperoleh dari Rp500,- + Rp.60,-. Sekarang, berapakah biaya totalnya kalau perusahaan membuat dan menjual sebanyak 5 unit ?

    Biaya total                   = biaya tetap + biaya variabel

                                        = Rp 500,- (five x Rp 60,-)

                                        = Rp.800,-

    Apabila five unit tersebut dijual dengan harga Rp a hundred and sixty,- in step with unit, maka penghasilan perusahaan (general sales) yang diterima dari penjualan ialah sebesar 5 X Rp 160,- = Rp 800,-. Dalam hal ini biaya overall Rp 800,-) sama besar dengan penghasilannya (Rp800,-). Pada ketika inilah perusahaan berada dalam keadaan wreck-even

    Kalau menejemen mempunyai kebijaksanaan lain dimana harga jual per unitnya bukan  Rp.160,- melainkan Rp 200,- maka tentunya menejemen akan memperoleh laba; perhitungannya sebagai berikut :

     ·         Penjualan = 5 unit  @ Rp 200,-                                                    = Rp 1.000,-

    ·          Biaya total :

    –          Biaya variabel  =  5 X Rp 60,-  = Rp 300,-

    –          Biaya tetap       =                       = Rp 500,-

                                                                    ————-

                                                                                                                       Rp    800,-

                                                                                                                    ———————-

                                                                                                                     Keuntungan = Rp   200,-

    Atau dengan kata lain, apabila harga jual yang ditetapkan sebesar Rp 2 hundred,- in keeping with unit, maka supaya menejemen tidak rugi ia harus menjual minimal sebanyak three,6 unit. Sedangkan kelebihannya yang 1,four unit (sudah dibulatkan) adalah keuntungan, dengan perhitungan sebagai berikut :

    * Penjualan                  =  1,4 unit X Rp. 200,-  = Rp. 280,-

    * Biaya variabel          =  1,4 unit X Rp.   60,-  = Rp.    80,-

                                                                            —————-

                                                                Keuntungan     =  Rp.200,-

    Dalam perhitungan tersebut biaya tetap sudah dibebankan pada yang 3,6 unit, sehingga tidak perlu dihitung lagi.

    Makin tinggi harga yang ditetapkan, akan semakin kecil p**a jumlah unit produk yang harus dijual untuk mencapai titik break-even. Sebaliknya, jika harga yang ditetapkan semakin rendah, maka untuk mencapai titik break-even perusahaan harus menjual satuan produk lebih banyak. Bilamana 5 unit produk tersebut dijual lebih rendah, yakni Rp.120,- per unit, maka perusahaan akan menderita rugi sebesar Rp. 200,-.

    Hal ini disebabkan karena biaya totalnya lebih besar dari penghasilan totalnya dan untuk mencapai titik smash-even minimal harus dijual sebanyak 8,three unit, tidak five unit.

    Persoalan yang mungkin dianggap paling serius dalam penetapan harga break-even ini ialah persoalan kurangnya permintaan. Penentuan harga yang optimal sangat dipengaruhi oleh relasi antara harga jual eceran dengan jumlah produk X yang akan di beli oleh konsumen. Adapun faktor-faktor yang menghipnotis keputusan ini antara lain:

    a) faktor saingan;

    b) pengalaman dalam penetapan harga;

    c) kondisi dari produk yang ditawarkan.

    Baca juga :LOMBA BLOG MEI 2020 UPDATE

     REFERENSI

    • Kotler, Philip and Gary Armstrong. Principles Of Marketing. 16 th Edition. 2016. Dunia Edition. Pearson
    • Kotler, Philip and Keller K. Lane. Management Marketing. 14 th Edition. 2012.  USA : Pretice Hall
    • Setiyaningrum, Ari, Jusuf Udaya, dan Efendi. Prinsip-Prinsip Pemasaran, Plus Tren Mutakhir. 2015. Penerbit : Andi Yogyakarta
    • https://www.academia.edu/29203145/Pengembangan_produk_baru_dan_strategi_siklus_hidup_p roduk_Philip_Kotler_and_Gary_Armstrong
    • https://www.academia.edu/30168897/MAKALAH_MANAJEMEN_PEMASARAN_Bab_10_Pe netapan_Harga_Memahami_dan_Menangkap_Nilai_Pelanggan_
    • http://bahanpustakaula.blogspot.co.id/2013/10/metode-dasar-penentuan-harga.html
    Baca Juga:  7 Tips Supaya Kamar Lebih Sejuk
    • Share

    Leave a Reply

    Your email address will not be published.

    three × 5 =