Bekisting dan perancah

Posted on 32 views

Bekisting dan perancah merupakan sebuah struktur sementara yang pasti akan digunakan dalam suatu proyek konstruksi baik dalam skala kecil maupun skala besar. Bekising merupakan suatu cetakan sementara yang dipakai untuk menahan beton segar selama dituang dan bekisting dibentuk sesuai dengan kebutuhan sedangkan perancah merupakan struktur sementara yang dipakai untuk menahan beban dari fabric konstruksi dan manusia (dalam hal ini pekerja).

Sebelum beton yang dikerjakan selesai dan masih dalam tahap pengecoran, bekisting dan perancah memiliki peranan yang sangat penting. Apabila terdapat kesaalahan dalam pemasangan bekisting dan perancah maka konstruksi sementara dari bekisting dan perancah dapat runtuh. Hal ini akan mengakibatkan kerugian baik secara fabric, modal, waktu bahkan nyawa.

Faktor penyebab konstruksi sementara dari bekisting dan perancah runtuh:

Kurangnya kestabilan dari konstruksi bekisting dan perancah.

Kemiringan dari dari konstruksi bekisting dan perancah.

Muatan atau beban yang ditahan konstruksi bekisting dan perancah berlebih.

Tumpuan konstruksi bekisting dan perancah tidak kuat.

Keahlian pekerja dalam memasang konstruksi bekisting dan perancah.

Kualitas fabric yang kurang.

Gangguan secara langsung, seperti: tumbukan, hentakan ataupun getaran.

Syarat konstruksi sementara dari bekisting dan perancah:

Struktur harus kuat untuk menahan beban material dan pekerja.

Struktur harus kokoh / stabil.

Struktur harus rapat untuk mencegah keluarnya air s***n pada saat pengecoran.

Struktur harus mudah untuk dibongkar tanpa harus mengakibatkan kerusakan pada beton ataupun bahan bekisting dan perancah.

Struktur harus ekonomis.

Struktur harus bersih.

Struktur harus memberikan keamanan bagi pekerja.

Metode Bekisting dan Perancah:

merupakan metode dimana bahan yang digunakan masih menggunakan material lokal (seperti: kayu, bambu, papan, dll). Untuk metode ini bahan yang dipakai akan banyak yang terbuang, membutuhkan waktu yang lama dalam pemasangan  pekerja yang banyak dalam pemasangan serta pemakaian berulang yang  sangat terbatas.

Semi-System,

merupakan metode dimana bahan yang digunakan merupakan campuran dari cloth lokal dan bahan buatan pabrik. Metode ini sedikit lebih baik daripada metode konvensional. Metode ini sudah bisa dipakai untuk penggunaan yang berulang dan terus menerus walaupun masih terbatas tergantung dari kualitas fabric lokal yang dipakai.

Baca Juga:  7 Materi Alternatif untuk Membangun Dinding Rumah Murah

Full-System,

merupakan metode dimana bahan yang digunakan sudah merupakan  bahan hasil buatan pabrik. Metode ini akan menjamin keamanaan yang telah diperhitungkan oleh produsen pembuat dan material bisa dipakai secara terus menerus. Biaya pembuatan yang relatif mahal harus diperhitungkan dalam pemilihan metode ini agar biaya proyek tidak terfokus hanya kepada bekisting dan perancah.

Sebelum pemasangan perancah dan bekesting dimulai pastikan dasar tempat pijakan perancah kuat untuk menahan beban beton, ini sangat penting untuk menghindari terjadinya (penurunan) akibat pengecoran pelat lantai berlangsung.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengecoran balok dan pelat antara lain :

  1. Menentukan elevasi lantai II kemudian lakukan penandaan sebagai acuan dalam pembigestingan pelat lantai dan balok.
  2. Elevasi dasar atas begisting pelat lantai adalah = El. LT II – (tebal spesi + keramik) – tebal pelet beton
  3. Elevasi dasar atas begisting Balok lantai adalah = El. Dasar atas begisting pelat – (tinggi balok – tebal pelat)
  4. Pasangkan skafolding untuk balok terlebih dahulu searah balok
  5. Pasangkan Pasangkan balok 8/12 searah balok beton
  6. Pasangkan suri-suri 6/12 dengan jarak 60 cm
  7. Pasangkan begisting sesuai ukuran dimensi balok yang akan di cor
  8. Masukan pembesian yang sudah dirakit kedalam bekisting balok yang sudah disiapkan
  9. Kemudian dengan cara yang sama lakukan pada pembegistingan pada pelat beton
  10. Pasangkan Hori beam dengan jarak per 40 cm
  11. Pasangkan begisting dengan plywood dengan ketebalan 15 mm
  12. Lakukan pemasangan pembesian pelat
  13. Bekisting harus dibuat dan dipasang sesuai dengan bentuk, ukuran dan posisi seperti yang disyratkan pada gambar
  14. Bekisting harus cukup kuat untuk memikul tekanan atau beban yang diakibatkan oleh beton basah, beban pelaksanaan dan beban-beban lainnya
  15. Bekisting harus cukup kaku (stabil) artinya harus dapat menghasilkan bentuk yang tetap bag struktur beton sesuai yang direncanakan
  16. Perencanaan bekisting harus didasarkan oleh kemudahan pemasangan, kemudahan pembongkaran, kecepatan pemasangan dan biaya yang efisien.
  17. Sambungan bekisting harus baik sehingga tidak rusak/bocor pada saat pelaksanaan pengecoran dan juga tidak merusak beton
  18. Dalam pemasangan bekisting harus selalu di kontrol elevasi begisting

Pembongkaran Bekesting

  1. Pekerjaan pembongkaran bekisting plat dan balok dilakukan apabila beton telah cukup umur yakni selama 7 hari.
  2. Beton yang cukup umur ialah beton yang dapat menahan berat sendiri dan beban dari luar
  3. Berikut adalah tahapan pembongkaran bekisting:
  4. Siapkan perlatan yang digunakan untuk pembongkaran
  5. Bongkar plywood secara hati-hati untuk bagian pinggir area yang beton yang telah cukup umur
  6. Longgarkan u-head dan bongkar plywood bagian tengah secara
  7. hati-hati
  8. Buka balok suri-suri kemudian hallow dan bongkar scaffolding
  9. Setelah proses pembongkaran bekisting, maka selanjutnya
  10. pengecekan hasil cor yang dilakukan oleh QC.
  11. Jika ditemui hasil  cor yang kurang bagus, maka selanjutnya dilakukan perbaikan sesuai dengan instruksi yang QC berikan

Kesimpulan

Bekesting dan perancah merupakan bagian yang penting pada pelaksanaan pekerjaan konstruksi beton disebuh bangunan.

Pelaksanaan bekesting dan perancah memerlukan perhatian khusus saat merancangnya, sehingga jangan sampai terjadi kegagalan dalam pelaksanaan pengecoran maupun saat pembongkarannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

8 − one =